Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

31 May 2015

Sodeh~

Assalamualaikum,



Sekarang ni, semua batch 97 tengah duk kalut nak buat persiapan untuk sambung belajar. Tak kisahlah dapat ipta ataupun ipts. Janji minat dan keinginan kau nak belajar tu hado. Dan samalah juga macam aku. Tengah buat persiapan juga. Persiapan air mata nak menangis karang.. hohoo

Adalah dalam, hari Khamis lepas tak silaplah. Aku ada WhatsApp ex-classmate aku tanya diaorang dapat belajar kat mana. Alhamdulillah, ada yang bagi feedback dan ada juga yang tak bagi langsung. Tahu seen aje. Sakit hati mak!

Yang buat aku rasa sodeh kat sini sebenarnya,

Tak dinafikan, dalam setiap kelas pasti ada sebahagian yang pandai, kurang pandai, dan tak pandai.

Aku? Okaylah, bukan nak membangga diri atau apa, aku ni adalah juga tergolong dalam best student dalam kelas. Dalam kelas okeh! Hahaakk! Tapi tapi.. Aku tak suka bergaul dengan budak yang best student gak. Aku mesti berkwan dgan budak yang lower ni. Lower yang ada keinginan untuk berjaya. Selalunya kalau ada grup presentation, memang cikgu selalu letak aku kat situ pun. huhuu

Sebab, budak pepandai ni semua berlagak giler babeng!

Okay, sambung balik part yang buat aku sodeh tadi tu..

Sedih sebab, bila aku WhatsApp mereka-mereka semua, ada yang tak nak sambung belajar! Sebab diaorang dah kerja, dah merasa pegang duit bebanyak, sebab tu tak mau sambung belajar.

Dan kebanyakkannya, budak pandai-pandai tu.

Katanya mereka,

1) Aku dah tak ada minat nak belajarlah.
2) Aku malas dowh nak belajar. Kerja lagi elok kot.
3) Mak aku tinggal seorang kat sinilah, aku kesian.
4) Aku tak nak berhutang dgan ptptn!
and so on..

Sedih kan? Ayat budakk pandai tu..

Serius, bila diaorang balas macam tu, aku rasa.. Entahlah. Tak tahu nak rasa apa. Rasa kesian pun ada. Ada yang dapat kat UIA, tapi tak nak pergi. Serius rasa sedih.

Aku yang tak dapat upu and poli ni, dapat masuk ipts je, rasa nak menangis tengok diaorang tu. Kalaulah tawaran tu boleh sesenang bagi kat orang lain, mesti aku dah minta tawaran pi UIA tu dari diaorang. Serius!

Dan, budak yang terkojol ni ajelah yang pi sambung belajar. Aku tumpang gembira dengan mereka. Ada keinginan untuk majukan diri. Tak nak buang masa dengan sijil SPM yang mungkin bila-bila masa aje akan dihapuskan, tak laku kalau nak dibanding dengan Diploma dan Ijazah.

Okay, yang paling sedih sebenarnya.. Kenapa aku seorang aje terdampar kat KL? Haih. Kawan aku yang paling dekat pun, dapat kat Bandar Penawar, Kota Tinggi. Tak menjengah keluar Johor langsung! Jeles mak!

Last but not least, all the best for your future and good luck!

Sekian~

28 May 2015

Perpisahan



Setiap manusia
Tak kira jantina
Lelaki atau wanita
Miskin atau kaya
Satu atau dua
Pasti akan merasa
Makna perpisahan.

Dicelah-celah dunia
Disudut-sudut bahagia
Pasti akan hadir sesuatu yang bernama
Perpisahan.

Saatnya perpisahan itu muncul tiba
Hanya air mata yang menemani
Senyuman kelat pasti mengiringi
Masa pula seakan lambat berlari.

Perpisahan pasti akan datang
Tidak kira kita sedia ataupun tidak
Datangnya tanpa dipinta
Membawa sekeping hati yang bahagia.

Berkunjungnya perpisahan
Kadangkala jadikan kita lemah tak berdaya
Kadangkala jadikan kita kuat terus bersemangat.

Tapi sedarlah
Perpisahan itu
Mengajar kita
Sesuatu yang datang
Pasti akan pergi.


By,

Miss Oren
(10.20 pm | 28-Mei-15)

1st Segmen & Giveaway By Afidah Azmi88

Assalamualaikum,

Aku bosan dan tak tahu nak tulis apa, jadi aku pun gatal nak join segmen ni.. Sementara mata memerhati apa yang ditaip si tangan kesayangan, maka terhasillah entri ini.



*klik banner untuk join.

# Blogger dari Malaysia saje yang boleh sertai. ..Yang luaq negara tu, mohon pergi jauh-jauh!

Tarikh tutup penyertaan adalah 27 June 2015 jam 11.59 pm.

Hadiah yang ditawarkan akan diberitahu pada 28 June 2015, dan hanya 5 yang bertuah akan terpilih.

# Jadi, jom join!

Sekian~

25 May 2015

Count Down

Assalamualaikum,
Count down apa?

Count down yang sangat menyedihkan. Ehh jap! Count down dalam melayu apa eh? Aha, Mr. Google Translate can help!

Aku sekarang ni tengah mengira detik-detik perpisahan aku dengan famili. Huarghhh.. Nak menangis. Serius.



Sebelum ni, aku tak pernah berpisah dengan famili. Aku bukan pelajar sekolah asrama yang kena tinggal di asrama. Aku hanya seorang pelajar sekolah harian biasa aje. Sepanjang lapan belas tahun yang masih belum cukup 18 ni, aku tak pernah duduk jauh dengan famili. Setakat pergi kem dua hari tiga malam tu, bolehlah.

So boleh imagine kan macam mana kehidupan aku? Masih duduk di bawah celah ketiak Mama and Ayah. Hmm..

Alkisahnya, aku nak pergi sambung belajar bulan 6 ni. Satu hari saja aku sempat berpuasa kat sini sebelum tiga tahun yang akan datang aku akan berpuasa di sana. Huarghhh! Nak menangis lagi.

Serius, masa isi permohonan sambung belajar tu, semangat punyalah berkobar-kobar. Sampai tak tidur malam duk pikir pasal permohonan tu. Langsung tak fikir macam mana hidup aku tanpa keluarga nanti. Langsung tak fikir yang aku akan tinggalkan keluarga.

Gulp!

Bila dah lengkapkan semua dokumen, dah mula nak beli barang, masa tu lah baru rasa kehilangan dan perpisahan tu tiba-tiba muncul. Masa tu lah nak menangis. Huhuu..

Aku bukan tak suka, cuma rasa berat hati nak tinggalkan keluarga. Tiga tahun kot! Dah lah jauh. Err err, KL tu jauh ke? Hahaa

Tapi ada kebaikannya juga, duduk belajar jauh-jauh ni sebenarnya nak ajar kita berdikari. Jangan bergantung harap sangat dengan keluarga. Nak dedahkan kita dengan dunia luar yang penuh pancaroba. Perghh ayat!

So, Miss Oren, selamat mengira detik-detik perpisahan! And good luck for your future.

23 May 2015

Dia 'Kembali'

Assalamualaikum..

Dia? Siapa dia? Aha,, aku pernah beritahu dekat sini.

Maksud aku dia 'kembali' kat sini bukannya dia hidup balik. Ohoi, mahu pengsan aku kalau tengok dia berdiri depan aku.. huhuu

Maksud aku dia kembali adalah,

malam kelmarin, entah macam mana aku boleh termimpi pasal dia. Dalam mimpi tu, dia senyum kat aku. Senyuman yang tak pernah aku tengok sepanjang dia hidup. Serius.

Banyak yang kitaorang buat dalam mimpi tu. Tapi yang paling aku ingat part dia senyum kat aku tu aje. Yang lain aku lupa. Huhuu..

Haih.

Perasaan aku? Satu aje yang aku boleh sebut kat sini, rindu. Ya. Aku tersangat-sangat-sangat rindu dia.

Hmm..

Okeh, itu aje nak cerita~

21 May 2015

Kerana Sebuah Janji

Assalamualaikum..



Dapat satu WhatsApp dari kawan;

Keluar jom. Before kau nak sambung belajar ni (:
Dan aku pon balas;

Okay. Tunggu aku kat Secret Recipe. Lagi ½ jam aku sampai sane.

Dia membalas kembali;

Bapak ½ jam. Kau buat ape seyh?

Alah macam tak faham pula kalau awek-awek cun ni bersiap macam mane (: Tunggu auu..

Okey.

            Dan aku pun bersiap. Cukup haul yang dijanjikan. Aku melihat biasan diri dihadapan cermin. Berpusing ala-ala model untuk kali terakhir. Minyak wangi disembur. Jam tangan dipakai. Dan capai purse dan juga telefon.

Tiba di ruang tamu lepas capai kunci kereta,

            “Pergi mana?” Mama menyoal.

            Sengih. “Keluar ngan kawan. Last meeting before nak merantau.” Senyum.

            “Tak payah! Teman Mama pergi.. bla.. bla.. bla..” Muka serius.

            “Alah Maa.. Dah janji dengan dorang,” Muka merayu.

            Geleng kepala. “No means no!” Suara tegas. “Tunggu Mama siap jap,” Masuk bilik dan keluar beberapa minit kemudian. “Jom.”

            Mengeluh. Dengan wajah yang ditundukkan, aku berjalan perlahan mengikuti Mama. “Mamaaaa..” Masih merayu.

            “Cuba dengar cakap Mama. Nanti kalau kau bergaduh dengan kawan, Mama ni juga yang kau cari.” Tegas dan tinggi.

            Telan liur. Air mata nak menitis bila dengar. Hanya diam dan masuk kereta. Enjin dihidupkan. Seatbelt dipakai. Memandu ke tempat yang mahu Mama tuju.

            Masa tengah berjalan dengan Mama, dengan mood yang agak kurang baik, terjumpa dengan seorang mak cik. Mak cik yang berjiran dengan mereka selang dua buah rumah. Lama Mama bersembang dengan mak cik vogue tu.

            Aku disebelah seolah-olah tidak wujud buat mereka. Sesekali aku pandang jam tangan. Mengeluh bila sedar yang sudah satu jam aku membiarkan kawan aku menunggu aku di tempat yang kami janjikan. Telefon dalam poket dikeluarkan.

            Mengeluh lagi bila pesanan WhatsApp yang aku hantar pada kawanku tadi hanya dibiarkan ‘seen’ tanpa membalasnya. Rasa bersalah semakin menghimpit dada.

            Aku membaca lagi sekali tanpa rasa jemu ayat balas aku kurang satu jam yang lepas.

Sorry, L I might late.

Okay, tak pe. Aku tunggu kau. (:  Balasnya.

Lima belas minit kemudian, aku menghantar lagi.

Aku.. Lambat sikit. Ada hal. Sorry again,

Sokay lha. Kan aku cakap aku tunggu kau. Chill (:

Setengah jam kemudian, di saat aku menemani Mama membeli bajunya, aku terima satu WhatsApp. Dari kawan aku,

Mana kau?

On my way,

Itu yang aku balas. Tak nak jadikan Mama sebagai alasan aku lambat walaupun alasan tu memang betul.

Satu jam kemudian, WhatsApp datang lagi,

Di mana kamu?

On my way,

Pesananku dibiarnya begitu. Dan selepas lima belas minit, WhatsApp dari orang yang sama tiba lagi. Tapi kalini, ayatnya sangat buatkan aku mati tingkah.

Kau nak datang ke tak sebenarnya? Tahu tak dah lama aku tunggu kau? Tak nak jumpa aku, baik cakap. Tak payah nak cakap kau ada hallah, apalah. Huh!

            Aku terkaku ditempat aku berdiri. Hanya membiarkan jantung mengepam darah dengan tidak tenang. Kepala ku dongakkan. Pandang Mama yang lagi bergaya membelek kasutnya pula. Kalau ikutkan hati ini, mahu saja aku meninggalkan Mama di sini dan berlari ke Secret Recipe di mana tempat mereka berjanji tadi.

            Tapi..

            Aku sayang Mama.

            Dan dalam masa yang sama, aku tak nak kehilangan kawan aku.
            Macam mana ni? Apa yang aku kena buat sekarang? Tinggalkan Mama dan jumpa kawan baik aku, atau stay here with Mama and lost my bestfriend?

            Aku bingung saat tu.

            Di saat aku masih lagi bingung, bunyi nada dering telefon buatkan aku tersedar. Lantas nama yang tertera aku baca. Dari kawan aku. Panggilan berjawab,

            “Hello?” Sapaku.

            “Weh, kau kat mana?”

            “Kenapa?”

            “Fit marah gila dengan kau. Dari tadi dia tunggu kat SR tapi sampai sekarang kau still tak muncul-muncul.”

            Aku tergamam. Fit menceritakan apa yang berlaku pada Hana? Tanpa sedar, aku menggigit bibir. Kuat.

            “Aku.. Aku ada hal,” Masih lagi menyembunyikan apa yang berlaku.

            “Kau ni janji melayu betullah!” Entah kenapa, nada tinggi yang digunakan Hana mengoreskan hati kecil aku. Aku tersayat.

            “Aku dengan Mama aku sekarang ni. Dia suruh aku teman dia masa aku tengah bersiap nak jumpa Fit,” Aku ceritakan juga apa yang berlaku.

            Dengar Hana gelak sinis. “Tak payah gunakan Mama kau sebagai alasan lah, Ir.”

            “No, I’m not! Aku cakap benda betul.” Rasa terkilan dan sedih bila orang tak percaya walaupun kita sudah berkata jujur.

            Hana gelak lagi. “Sudahlah. Kau memang selalu macam tu.” Jeda. “Ni aku nak sampaikan pesanan dari Fit untuk kau.”

            Aku hanya diam menanti Hana bersuara.

            “Dia cakap, mungkin tadi perbualan korang berdua yang terakhir. Dia tak ada kawan yang selalu janji melayu macam kau.”

            “Hann.. Tolonglah faham aku, memang aku keluar dengan Mama aku pun.”

            “Yang sebelum-sebelum ni pun sama juga ke?”

            Aku diam. Mahu mengiyakan, ataupun tidak?

            “Sudahlah, Ir. Aku muak dengan alasan kau yang dah lapuk tu. Bye!” Panggilan diletak sebelum aku mengucapkan sebarang ayat.

            Gigi diketap. Penumbuk digenggam. Mata juga dipejam. Aku rasa nak menjerit saat ni. Aku buka mata untuk seketika. Mataku bersabung dengan mata Mama yang lagi memandangku. Mama berjalan mendekati aku bersama senyuman dan juga sebuah beg kertas ditangan kanannya.

            “Jom pergi kedai lain pula,” Ajak Mama tanpa perasan hati dan perasaan aku yang tengah memberontak sekarang ni.

            “Mama puas kan?” Aku tidak mampu lagi mengawal marah dan geram aku pada Mama. Semestinya, Mama seolah-olah tidak mahu aku berjumpa dengan kawan aku buat kali terakhir sebelum kami semua menyambung perlajaran di negeri yang berlainan.

            “Maksud Ir?” Mama kelihatan bingung. Tapi aku tak kisah.

            “Ir hilang kawan Ir sebab nak teman Mama pergi sana-sini. Mama puas, bukan?” Nada marah, aku tahan. Tidak mahu meninggikan suara pada Mama dikhalayak ramai.

            “Aik, takkan baru hari ni Mama suruh teman dah kawan kau tak nak kawan dengan kau? Kawan jenis apa macam tu?” Soal Mama sinis.

            Aku hembus nafas dalam. “Bukan hari ni aje, Ma. Dah banyak kali. Dan setiap kali tu lah Mama selalu buat macam ni. What I do wrong, Ma?”

            “Kau lagi pilih kawan kaulah dari Mama? Gitu?”

            Aku mengeluh. “Bukan macam tu, Ma.”

            “Habis macam mana?” Soal Mama meninggi. Orang ramai sudah mula memandang kami anak-beranak. Jujur, aku malu bila orang memandang aku yang lagi dimarahi Mama.

            “Ma.. I need my friend.”

            “You don’t need me?”

            Ayat balas Mama buatkan aku terdiam. “Maa..” Air mata menitis.

            Dan aku hanya memandang langkah Mama yang menjauhi aku.

            Getaran telefon di tangan buatkan aku membuka slide telefon. Ada beberapa notification dari grup yang disertai aku. Hanya satu ayat yang buat aku terkedu;

You has been removed by Fitri.

            Aku terkaku. Air mata menitik lagi. Dan lagi. Air mata yang menyaksikan aku kehilangan kawan. Bukan satu, tapi lebih dari satu. Dan ini semua disebabkan Mama. Mama kejam!

            Bukan maksud aku untuk tidak perlukan Mama dalam hidup. Tapi, aku juga perlukan kawan. Kawan yang setia bersama bila aku jatuh dan duduk. Kelak, hanya kawan yang masih bersama aku bila Pencipta memanggil Mama jauh dari aku.

            Mama.. Aku kecewa dengan perbuatanmu. Aku hilang kawan kerana kamu.


20 May 2015

Orang Kata..

Assalamualaikum,

Orang kata.. Orang katalah, kalau ada orang meninggal then famili dia nak buat kenduri tahlil, makanan tu kena makanan faberet arwah.

Mama aku pun cakap macam tu jugak.

Habis tu, kalau aku mati nanti, nak kena hidang laksa lah? Gitu?

Macam mana pula kalau makanan faberet arwah tu pizza? Fettucini Carbonara? Kek?

*Garu pipi

Biarkan Gambar Berbicara

Assalamualaikum,



Mengeluh.

16 May 2015

Kelebihan Mempunyai Lesen Memandu

Assalamualaikum..

Credit
Ada orang tanya aku, best ke ada lesen? 

Dan jawapan aku, gilerrr best weh! Hahaa, serius. Selamani kalau kau nak pergi mana-mana tak ada lesen, mesti susah kan? Kena tunggu baslah, teksilah, sampaikan kalau kau nak cepat, betul-betul cepat pun, kau tak boleh nak sampai on that time sebab kena tunggu pengangkutan awam. Betul dakk? Nah! Bila dah ada lesen ni, kau ada reunion ngan kawan-kawan kau dalam kol dua petang, dah kalau tempat tu dekat, lima minit sebelum pukul dua pun kau dah boleh gerak, tak payah kena keluar rumah satu jam sebelum kol dua semata-mata nak tunggu bas.

Tak kisahlah kau ada lesen L, lesen P, lesen CDL, VDL or IDP. Asalkan namanya lesen,


Dan orang tu tanya aku lagi, apa seronoknya ada lesen memandu ni?

First aku gelak sebelum aku menjawab pertanyaan manusia itu. Dan jawapan yang aku berikan tulus ikhlas dari hati yang paling dalam;

Katakanlah antara ramai-ramai kawan kau, kau seorang saja yang ada lesen dan ada transport. Tak kisahlah kereta sendiri ataupun pinjam dari Ayah ataupun Mama. Dan bila ada kenduri kahwin ataupun nak melepak dengan kawan-kawan, dan kau volunteer nak tumpangkan mereka dengan duit minyak mereka yang support, di situ kau dapat kelebihan sebenarnya.

Kelebihannya? Macam yang aku cakap tadi, kalaulah.. Kalau kau guna kereta Ayah kau, macam yang aku selalu buat. Hehee.. Bila kawan kau tu dah turun dari kereta dan pasti dia akan kasi duit minyak seperti yang dijanjikan. Tak kisahlah berapa ringgit pun, aku paling banyak dapat adalah dalam dua puluh ringgit seorang. Heheee.. Dan aku selalu buat, duit tu masuk dalam purse aku bukan pergi mencari Petronas dan mengisi minyak. Selalunya aku buat macam tu lah.

Sekaligus kat situ boleh tambah pendapatan korang yang ciput tu.. Heh.

Itulah antara kelebihan yang aku kasitahu manusia tu. Simple.

Sekian~~

13 May 2015

Solat Sunat Istikharah

Assalamulaikum..

Credit

Entah kenapa boleh pula termuncul bab istikharah dalam minda ni.. Mungkin memang sebab aku dalam dilema sekarang ni, itu yang istikharah ni boleh muncul tiba-tiba. hehee..

Ilmu aku sangat cetek untuk solat istikharah ni, sebab aku tak pernah buat lagi solat ni. Apa yang dah aku belajar pasal solat sunat istikharah ni masa Darjah Khas dulu pun nak tak nak aje ingat. Haih.

Bila diri dalam persoalan dan hati mula celaru untuk membuat pilihan yang kau ada saat ni, Islam menyuruh kita menunaikan solat Istikharah dan berdoa meminta pada Allah. Allah menyuruh kita meminta dari-Nya bukan selain dari-Nya.

But please make sure, sebelum kauorang buat istikharah tu hati dan minda kena tenang. Kena neutral. Bersihkan hati dari ingat pilihan yang perlu kau buat tu. Insya-Allah, pasti istikharah kau akan terjawab.

Caranya?

Perlu dilakukan sebanyak 2 rakaat. Dan dibuat seeloknya dalam tiga hari ataupun tujuh hari, mesti hari yang ganjil okeh? Kenapa mesti ganjil? Sebab Allah itu Satu. Satu itu ganjil.. hmm hmm..


Niat

Rakaat pertama ; baca al-Fatihah dan surah Al-Kafirun.
Rakaat Kedua ; baca al-Fatihah dan surah Al-Ikhlas.

Lepastu boleh baca doa ni ;

Credit

Selepas itu, pasrah dengan istikharah anda-anda-anda semua.

Sekian~~

P/s : Ohh aku pon keliru dalam dilema, kena buat jugak ni.. haih

11 May 2015

Same Meaning,

Assalamualaikum,

Kalini aku nak beritahu beberapa ayat yang mempunyai sama maksud. Mungkin ada diantara awak-awak semua yang tahu, dan mungkin juga tak tahu. Pada sesiapa yang tak tahu tu, meh sini aku kasitahu.

Ehem..

Pertama ; Keadilan Impian.

Kedua ; What you do, you'll get back.

Ke-3 ; Kifarah.

Ke-4 ; Hukum Karma.

Ke-5 ; Buat baik balas baik, buat jahat dibalas jahat.

Ke-6 ; What goes around, comes around.

Ke-7 ; You get what you give.

Okay, itu saja kot yang aku tahu. Hahaa, maklumlah dah lama tinggalkan sekolah. Ceh, baru lima bulan aje tu padahal.

Okay, sekian~

Ohh btw, nak tambah pun dialu-alukan.. (:

Sembunyi

Assalamualaikum,

Mama cakap; aku selalu buat something diam-diam, which mean, bila aku buat sesuatu tu takkan ada orang tahu melainkan diri aku dan juga The Creator. Contohnya macam aku tengah buat sesi mengganti puasa ke, planning pi memana ke, nak buat surprise untuk sesiapa ke, mesti aku akan buat sendiri. Dan tahu-tahu dah ada benda tu, dah selesai benda tu.

Dan Mama cakap lagi; nanti bila aku dah kaya pun diam-diam gak kot!

Masa Mama cakap tu, aku hanya mampu gelak aje. Hahaa, tapi jauh di sudut hati, insya-Allah tidak, Ma! Aku takkan kaya tanpa doa dari Mama dengan Ayah. Buat apa aku nak sembunyikan kekayaan aku dari Mama kalau punca aku kaya adalah dari Mama?

Okay, itu aje nak beritahu.

10 May 2015

Asmaul Husna

Assalamualaikum..

Credit

اسماء الله الحسنى adalah sembilan puluh sembilan nama Allah. Dari segi bahasa, Asmaul Husna bermaksud nama-nama Allah yang baik, mulia dan agung sesuai dengan sifat-sifat-Nya.

  • "Dialah Allah, tidak ada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia, Dia mempunyai Asmaul Husna (nama-nama yang baik)." - (Surah Taha : 8)
  • Katakanlah: "Serulah Allah atau serulah Ar-Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaulhusna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam salatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara kedua itu" - (Surah Al Israa': 110)
  • Dari Abu Huraira R.A.: Nabi saw. bersabda: "Allah itu memiliki sembilan puluh sembilan nama yang bagus. Barang siapa yang mampu menghafalnya, maka dia akan masuk syurga. Sesungguhnya Allah itu ganjil [esa] dan Dia menyukai [bilangan] yang ganjil." - Sahih Bukhari


Aku start hafal asmaul husna baru aje lagi.. Adalah dalam dua tahun lepas, itu pun bersebab. Sebabnya, aku pernah ikuti satu kem dan kat kem tu, masa tu waktu maghrib, betul-betul masuk waktu maghrib tu ada seorang kawan aku kena rasuk. Heh! Menyeramkan.

Sudahlah depan mata aku masa dia jatuh tu, mana tak trauma plus takut aku masa tu. And balik saja kem tu, aku terus entahlah, ianya kebetulan mungkin. Masuk aje kereta and radio keluar lagu Asmaul Husna ni.. And start dari situ, aku terus hafal asmaul husna sampai sekarang.

Setiap kali aku rasa takut dengan something yang.. yang.. yeah, you know, mesti aku akan baca ayat Kursi and asmaul husna sekali.. And guess what, lepas aje buat dua benda tu, rasa takut aku, hilang. Hilang macam tu aje. Kuasa Allah, kan.

Last but not least, jom hafal weh.. Tambah pahala, heheee

Sekian~~

Happy Mother's Day

Assalamualaikum..


~ Biar gambar dari Uncle Google berbicara..

6 May 2015

SIMPLE GIVEAWAY BY MASS-NAIM

Assalamualaikum..

Klik sini untuk join
3 pemenang bertuah akan mendapat MAGNETIC BOOKMARK setiap seorang.
# Tamat dia esok aje
# Jom join jom..

Buku Fixi Giveaway by Yaya

Assalamualaikum.. 

*klik banner untuk join.


Aku tag mereka :

i) http://be-readers.blogspot.com
ii) http://unrealsouls.blogspot.com
iii) http://zaemorabilia.blogspot.com

# Good luck untuk diri aku sendiri. Eh!
# Syarat dia tersangatlah mudah..
# Jom join sama..

5 May 2015

Dari DIA dan kepada DIA


Seorang lelaki datang ke rumah mengetuk pintu tepat jam empat dua puluh lima minit pagi. Dalam berpuluh orang dalam rumah itu, hanya seorang sahaja yang mendengar bunyi ketukan pintu itu. Hanya seorang.

            Dan si tetamu itu masuk meskipun tuan rumah tidak membukakan pintu. Masuk tanpa tersentuh sedikit pun tubuhnya mengena pintu kayu itu. Dia berjalan masuk ke sebuah bilik yang dihuni oleh seseorang. Seseorang yang berumur lapan puluh dua tahun. Seorang wanita yang sudah uzur dan hanya menunggu masa untuk dijemput Illahi.
            Lelaki tadi masuk lalu memberi salam, “Assalamualaikum,”

            Wanita yang semenjak setengah jam tadi sudah terjaga dari lenanya pantas menoleh ke pintu. Matanya bertentang dengan mata si lelaki itu dan pantas menelan liur. Masanya sudah tiba. Masanya untuk meninggalkan dunia telah tiba.

            “La illaha illallah,” Kalimah itu diucapnya beberapa kali. Lagi dan lagi. Matanya masih lagi memandang lelaki itu. Semakin lama, langkah lelaki itu semakin mendekat. Dekat dan dekat.

            Lelaki itu berdiri di sebelah wanita itu. Memandang dari hujung rambut sehingga ke hujung kaki. Lelaki itu mengangkat tangannya dan...

*****
“Kring.. Kring..”

            Manusia yang masih lagi lena tidur itu terpisat-pisat bangun. Matanya digosok sebelum mencapai telefon di atas meja. Sekilas pandangannya memandang jarum jam. Empat empat puluh pagi. Skrin telefon dislide sebelum meletakkan telefon di telinga kiri. “Hello?”

            “Assalamualaikum.. Mak aku dah meninggal kul empat setengah tadi,” Nada sedih kedengaran di hujung talian.

            Terkaku lelaki itu di tempat duduknya. Hanya, “Innalillahiwainailahirajiun.” yang kedengaran.


            Al-Fatihah. Semoga rohnya dicucuri rahmat.


Haih,, Tetiba pula intro entry tertulis cerita.. Bhahaa..

Sebenarnya cerita kat atas ni adalah cerita benar. Aku tak tahulah macam mana cara kematiannya tapi ini berdasarkan imaginasi aku ajelah. Tapi part yang kedua, yang seorang lelaki jawab call tu, cerita betul. Dan lelaki itu, is My Dad.. Hehee.. Say hello to My Dad~~

Dan waktu dalam cerita atas tu pun betul jugak. Lebih kurang jam 4.30 pagi tadi dia meninggal. Dia? Aku pun tak tahu nak describe 'dia' tu macam mana. 'Dia' tu, ayah aku punya abang, punya bini, punya emak. Kira macam nenek saudara juga lah kan?

Haih.

Aku tahu pun dalam pukul tujuh pagi tadi. My Dad kasitahu lepas dia hantar adik-adik aku pi sekolah. Balik rumah baru cakap ada orang meninggal. Then sebab nak cepat, aku sarung aje baju kurung entah berapa tahun lepas punya. Dengan tak ironnya. Nasib baik corak dia abstrak. Memang pakai sarung ajelah. Nasib baik baju dengan kain sama, kalau dua dua lain, memang aku buat selamba derk ajelah tadi. Haih.

Dan inilah kali pertama aku dapat tengok orang kafankan jenazah. Kesian bukan? Hahaa.. biarlah. Masa dia dikebumikan pun aku sempat tengok. Cuma so sad, masa dia dimandikan aje aku tak sempat tengok. Atau lebih tepat, aku tak nak tengok. Takut punya pasal,

Tapi alhamdulillah, semuanya berjalan dengan lancar, walaupun ada seorang dari anak arwah nenek saudara aku dari Negeri Sembilan tak silap, yang tak sempat tengok. So saddd..

Lagi sedih masa part anak cucu cicit dia datang nak cium jenazah buat kali terakhir. Sampai meleleh-leleh ayaq mata.

Sobs sobs..

Tapi itulah, mati itu pasti. Itu janji Allah. Semua yang hidup pasti akan merasa mati.

Sekian~

P/s : Based on cerita atas tadi tu.. Ada gaya macam seorang penulis novel tak, agak-agak?


3 May 2015

Jom Join Ceria 1st Giveaway!

Assalamualaikum.. 

*klik banner untuk join.


Tag :  
~ thesoutheastasiangirl.blogspot.com
~ maisarahmyblog.blogspot.com
~ ombakbergigis.blogspot.com

!! Tarikh tutup giveaway ialah pada 12 June 2015. !!

Antara hadiahnya,, 


  • 1 Baju (pilihan sendiri) untuk 1 Pemenang
  • 1 Buku Fixi (Pilihan sendiri) untuk 1 Pemenang
  • 3X Bloglist sehingga May 2016 untuk 3 orang pemenang.
  • 2X Blog review untuk 2 orang pemenang

P/s: Buku Fixi tu weh.. alahaii

2 May 2015

Segmen Jom Blogwalking By Syahirah Valiant

Assalamualaikum,

*klik banner untuk join.


# Jom support weh..

# Tamat pada bebila masa aje..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...