Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

25 February 2016

Pengaruh

Assalamualaikum annyeong,

Semalam, adik aku yang perempuan tuh, dia ada sent image dekat WhatsApp aku. Tapi dia guna phone adik lelaki aku nak sent image tu.

Mulanya aku terkejut sebab tetiba si Zair tu nak berwhatsapp dengan aku. Yelah, dia selalu kot bluetick aku. Sampai aku fedup kekadang nak whatsApp dengan dia.

Dan masuklah gambar ni dalam WhatsApp aku,


Lol, aku rasa dia pengaruh dengan bendalah Piano Tiles tu kot. Sampai minta izin Ayah nak belajar kelas piano. Hailah adik aku

Tapi yang tak boleh blah, bila Ayah tanya soalan last tu, dan dia terus membluetick kan Ayah sehingga sudahnya.

Okay tu je nak cerita. Bye~

20 February 2016

Sajak

Assalamualaikum annyeong.



Tajuk je pasal Sajak, tapi aku tak bersajak pun dalam ni. Don't worry.

Masa tingkatan lima aku kan dari aliran Kesusasteraan Melayu. Jadi setiap kali subjek Sastera ni, mesti cikgu akan bagi soalan seperti:-

Ciptakan sebuah Sajak bertemakan Kasih Sayang. - contoh.

Dan setiap kali exam pun, aku dengan classmate yang lain takkan terlepas dari membina sebuah sajak. Kalau serangkap tu bolehlah lagi, boleh pejam mata lagi buat. Ecehwah. Tapi ni dia suruh bina sebuah sajak. Memang lima belas baris tu takkan pernah lari dalam hidup.

Tapi kalau suruh pilih antara Syair dengan Sajak, aku lagi pilih Sajak kot. Sebab Sajak ni gaya dia bebas sikit. Maksud aku bebas kat sini - berbanding dengan Syair, kau terikat dengan rima akhir setiap baris, maksud setiap baris bunyi dia kena sama.

Sajak boleh bebas rima akhir dia.

Dan dengan Sajak ni je lah kau boleh merapu apa yang kau nak. Sama juga dengan Syair. Kau boleh cerita apa yang kau nak cerita dalam tu, asal jangan kurang dari lima belas baris.

Dan, aku tetiba teringat masa Peperiksaan Pertengahan Tahun kot tak silap, masa exam Sastera, dia suruh bina sebuah Sajak bertemakan kasih sayang. Dan memang aku dah tak ada idea lain, aku pun buatlah kasih sayang seorang Ibu.

Heh, tipikal en?

Ada kawan aku buat kasih sayang awek dia. K, serius ni. Tak tipu.

Dan entah macam mana, aku stuck pada perenggan terakhir. Lagi lima baris untuk aku siapkan Sajak tu. Dan semestinya, baris-baris yang sebelumnya mesti entah merepek apa aku tulis.

Aku ingat lagi masa tu, lagi dua puluh minit exam tu menghampiri penamatnya, dan aku masih lagi stuck dekat Sajak tu. Dah tak senang duduk dah masa tu sebab tak habis jawab lagi. Haih,

Aku pun perahlah otak yang memang kosong tak ada sebarang idea ni. Dan entah macam mana, aku rasa mungkin petunjuk kot. Hahaa,,

Aku punya nak siapkan menjawab kertas soalan tu, aku terambik lirik lagu Ayuh Tinggalkan Dia by Encik Mimpi. Shame~

Lirik :-

Akan ku binakanmu istana bahagia
Ku lantik diriku menjadi panglima cinta
Yang akan melindungi kamu setiap masa
kerna kamu sang puterinya.

Lepastu bawah tu aku letaklah 'Oh Ibu.'

Lol, entah tak tahu apa yang aku fikir masa tu, waktu mendesak aku rasanya.

Tapi Alhamdulillah, aku dapat juga markah untuk itu. Hohohoo,

17 February 2016

Sejadah

Assalamualaikum annyeong.

Semua kenal namanya sejadah kan? Tempat untuk pasakkan kaki, tunduk bersujud pada Allah.

Credit given to :-


Masa bercuti haritu, tengah jenjalan dekat Rantau Panjang, Mama pesan suruh beli sejadah. Beli sejadah yang keras.

Aku dengan adik-beradik plus Ayah dah pelik dah, kenapa nak sejadah yang keras sedangkan ada yang lembut?

Then My Mom replied;

"Kalau solat guna sejadah lembut, kadang-kadang buat kita lalai. Tak khusyuk. Kalau solat guna sejadah keras, sekurangnya buat kita khusyuk, buat kita sedar yang kita ni hanya seorang hamba Allah yang banyak buat silap."

Dan, aku terkesima.

Deepest.

16 February 2016

Assignment

Assalamualaikum annyeong.

Weh, jaranglah manusia yang bergelar seorang pelajar tak ada assignment sepanjang dia belajar.

Credit given to :-


Dan yeah, susah betul aku nak bahagikan masa antara sosial life dengan buat assignment ni walaupun dah masuk sem dua. Masih tak reti nak bahagikan masa antara keduanya. Entahlah, mungkin aku bukan dilahirkan untuk pandai membahagikan masa. Huhuhuu

Mungkinlah..

Setiap sem aku akan ada enam subjek. Dan setiap subjek tu kena ada assignment + presentation. Banyak benauu tau nak kena buat. Report untuk BI yang nak kena hantar minggu depan pun tak siap lagi, dah ada assignment untuk subjek lain. Haih haihh

Serius aku tersangatlah busy. Sampai kekadang nak telefon Mama-Ayah pun sampai terlupa. Dah tetengah malam pukul satu atau dua lepas dah siap kerja baru teringat yang dah lama tak call diaorang. Heh,

Tapi tak apalah, nak belajar dan nak menuntut ilmu punya pasal. Tempuh je lah. Asal jangan lupa solat pun dah kira cukup.

Dengan tunaikan solat, kau akan berjaya - Weh aku tak ingat ayat penuh dia!

14 February 2016

Sayang Mama

Assalamualaikum annyeong.

Ada dalam tahun lepas tak silap, masa tu mood aku nak ceroboh telefon orang membuak-buak. Jadi telefon adik aku menjadi pilihan pertama aku untuk dicerobohi.

First thing first, aku buka mesej dia. Sajelah nak baca conversation dia dengan kawan dia via mesej.

Dan,, aku terjumpa mesej adik aku dengan Mama. Perbualan itu seperti berikut,

"Zair sayang mama."

Then my mom replied, "Mama pun sayang Zair juga."

You know what, after that I was like, ehh. Aku tak pernah pun beritahu Mama yang aku sayang dia. Yeah, tak kasitahu sebab malu, mungkin. Hahaaa shame~~

Lepastu tunjuk dekat Abang dengan adik aku lagi seorang tuh, seriusly mereka speechless. Mungkin sependapat dengan aku.

Mungkinlah. Sedang bersangka baik.

Then, if My Mom read this, just so you know, I love you. So much. Infinity.

*smile*

Tapi kalau tak beritahu pun aku rasa anak-anak Mama sayang Mama sesangat. Kerana, action speak louder than word.



Sent from Samsung Mobile

13 February 2016

Sebab Dah Lama Tak Bawa Kereta Manual

Assalamualaikum annyeong.

Sumber Encik Google


Fuh tajuk.

Masa belajar memandu tahun lepas, aku bawa manual. Katanya Mama, senang kalau ambil manual. Boleh bawa auto dan boleh bawa manual. Sebab dekat rumah pun, ada kedua-dua kereta yang guna auto dan manual.

Tapi lepas je aku dapat lesen P, terus kereta manual dekat rumah aku tak pandang pun. Eksen giler aku. Kalau nak bawa, memang auto je lah jadi peneman. Bila Mama tanya kenapa tak bawa manual, alasan aku, alasan paling dominan lah yang selalu aku guna pun kalau orang lain tanya juga; Takut kereta mati tengah jalan.

Yeah, pengguna baru mesti majoriti yang tak suka manual en? Huhuhuu

Dan disebalik kegembiraan aku menjelajah Pantai Timur, terselit sebuah sengsara. Okay, nanti aku cerita pasal kesengsaraan tu.

Dan tadi, buat kali pertamanya selepas hampir setahun setelah memegang lesen P, aku memandu kereta manual.

Harini Sabtu, Ayah kerja, Mama pergi Masjid Senai sebab ada sedara nak menikah, Abang pula hantar kereta auto pergi bengkel sebab kereta tu ada rosak sikit. Dan tinggallah aku dengan kereta manual dekat rumah. Adik aku yang first ada latihan silat, yang lagi sorang pula ada Qiraati (mengaji).

Dan Mama arahkan aku ambil kedua adik aku tu dengan kereta manual. Fuh!

Banyak kalilah juga aku doa biar kereta tak mati tetengah jalan. Nak kena ingat step lagi nak drive sebab dah lama gilos tak drive manual. Tapi alhamdulillah, selamat juga sampai tempat adik aku.

Dan nak buat aku tergelak dengan diri sendiri, bila dah sampai sekolah adik aku, baru aku sedar yang gear 2 dekat bawah bukan dekat atas. Patutlah tersengguk-sengguk je kereta setiap kali aku nak masuk gear 2.

Tak sedar yang tu gear 3. Heh,

Dan aku sempat melepaskan nafas lega bila dah masuk simpang nak masuk rumah. Dalam hati cakap, kau nak mati dekat sini, matilah. Tak banyak sangat kereta. Dah nak dekat dengan rumah pun..

And guess what, bebetul dia mati masa nak masuk parking. Gila!

Heh, kena praktikkan lagi bawa manual selalu aku ni. 

12 February 2016

Jelajah Pantai Timur

Assalamualaikum annyeong.

Sempena dengan cuti perayaan Tahun Baru Cina yang baru je lepas beberapa hari yang lalu, dan juga waktu cuti sekolah selama seminggu ni, mesti ada yang pergi bercuti kan? Tapi lagi banyak duduk rumah makan tidur je kot aku rasa. Sebab selalunya aku macam itulah. Huhuu,

Selalunya, setiap CNY mesti aku akan balik kampung. Selalunya macam tu lah. Tapi kali ni, aku tak jejak kampung, tapi sebaliknya, aku jejak negeri-negeri di Pantai Timur Malaysia. Boleh dikatakan selalulah juga aku pergi Pahang. Dan antara tiga negeri di Pantai Timur tu, Pahang je lah yang aku jejak.

Kalini, tiga-tiga negeri di Pantai Timur aku jejak.

Jejak pun sebab ada Abang Saudara aku kahwin dengan orang Kelantan. Jadi, memang ke Kelantanlah CNY kitaorang kali ni. Sebab dah alang-alang sampai Kelantan, apa salahnya menapak sehari dua di Terengganu dengan Pahang kan.

Jadi, dalam tujuh haribulan, minggu lepas, kitaorang gerak ke Kelantan dalam pukul 1.30 pagi. Tambah tolak darab bahagi, adalah dalam lapan buah kereta ke Kelantan. Dah macam keretapi bila atas jalan. Dan sepanjang perjalanan dari JB aku yang drive.

Konon nak rasa macam mana Ayah selalu drive dari JB ke Kedah yang makan masa lapan jam seorang diri. Sebab Mama kalau waktu malam memang takkan drive sebab rabun. Jadi memang Ayah sorang jelah yang drive.

Tapi aku tak boleh juga nak rasa apa yang Ayah rasa. Memandu sorang-sorang. Tak ada driver ganti. - Mula pukul 1.30 pg, pukul 9 lebih macam tu aku dah mengantuk tahap gaban. Serius lah, mengantuk gila. Terkebil-kebil biji mata pandang jalan raya. Lepastu, tukar dengan Mama pula. Mama drive sampai Kelantan.

Esok paginya, Abang sedara aku dah selamat nikah dengan isteri dia. Jauh gila dia cari isteri. Sampai Kelantan kau. Heh,

Petang tu, kitaorang jalan-jalan Kelantan. Yelah, tak pernah sampai sana en. Sekali dah sampai, apa salahnya kalau jelajah terus. Sekurangnya, kalau orang tanya, kita dah pernah pergi. Kan?

Petang tu, berbekalkan waze kitaorang ke Pantai Cahaya Bulan. Jauhlah juga dari homestay yang kitaorang duduk tu. Hampir satu jam lebih baru sampai PCB. Itupun dah Maghrib baru sampai. Lepas tu, kitaorang pergi Wakaf Che Yeh. Sebab jalan yang teramat jammed, jadi kitaorang tak turun singgah pun. Just jalan tengok-tengok naik kereta je. Lagipun masa tu tengah hujan. Huhuhuu

Sampai rumah dah pukul 1 pagi. Homestay kitaorang ada dua bilik. Tapi ada satu bilik tu, besar gila. Besar macam ruang tamu, lebih kurang lah. Dan mana yang anak dara, mak dara dengan budak-budak semua tidur dalam bilik tu. Yang lain, tidur dalam bilik lagi satu. Ada yang tidur dekat ruang tamu dan, ada juga yang tidur dekat ruang tamu belakang. Memang packed gila satu rumah dengan manusia yang memenuhi lapan buah kereta tu.

Dan oh, bilik yang besar gila bapa tuh, ada lebih kurang dua puluh plug. Dan keadaan tu, sangat menggembirakan kitaorang sebab tak payah berebut-rebut memasing nak charge phone. Sangatlah heaven weyh. Homestay tu dekat Tanah Merah. Bebetul sebelah Kolej Vokasional Tanah Merah.

Esoknya, kitaorang pergi Rantau Panjang. Shopping gila sakan. Barang pun murah. Tak adalah mahal macam dekat JB. Huhuhuu, dan kitaorang sempat makan aiskrim kelapa dekat sana. K,



Lepastu kitaorang balik homestay ambil semua beg dan nak chow dari Kelantan. Then, kitaorang pergi Rantau Abang, Terengganu. Tapi dalam tengah perjalanan tu, terjumpa Pantai Batu Buruk, jadi singgahlah dekat sana dulu. Ambil gambar segala. Dan bergerak ke Rantau Abang.

Sampai dekat Rantau Abang, yeah as you know, laut sekarang ombak dia tersangatlah kuat. Dan peratus untuk kau ditarik ombak dan mati sangat tinggi. Jadi kitaorang berkelah dekat sana makan tembikai. Hukhuk.

Dah malam, bincang nak cari homestay, dan jumpa dekat Gong Badak. Bila ingat homestay yang ni, buat aku bahagia benau tau. Sebab, homestay dia tersangatlah besar. Rumah dua tingkat. Ada aircond. Empat bilik tidur. Dua bilik air. Sangatlah besar, besar, besar dan besar.


Tidur situ satu malam. Esok paginya, disebabkan haritu merupakan hari jadi Ayah aku, jadi aku dengan sedara-sedara yang lain planned nak sambut birthday. Jadi pagi-pagi tu, kitaorang keluar cari kedai kek, dan nasib baik kedai kek tersangatlah dekat dengan homestay kitaorang. Jadi tong-tong sorang sikit duit, dan belilah kek. Kitaorang siap beli lilin yang magic lagi, yang kalau tiup takkan padam melainkan rendam dalam air baru terpadam dengan jayanya.


In The Making


Dan terkena dengan Ayah, dia tiup sampai nak terkeluar ayaq liur, tak terpadam pun api tuh. Heh, dia fed-up sampai cabut lilin terus padamkan.

Check-out homestay dan jenjalan Terengganu. Kitaorang singgah Taman Tamadun Islam. Singgah semua benda yang ada dekat dalam tuh.



Sempatlah solat Jamak Qasar dekat Masjid Kristal. Lepas dah penat, kitaorang makan tengahari dekat situ. Bukan beli makanan dekat situ, tapi makanan tengahari tu kitaorang siap masak dari homestay.

Dan tetengah makan tu enn, tengah seronok makan sambil bergelak-ketawa, boleh pulak hujan turun. Kalau hujan renyai-renyai tak apalah jugak, ni sekaligus hah kau hujan lebat turun. Kelam-kabut semua masuk makan dalam kereta. Aku punya sambal dah tak macam sambal dah weh. Sambal bercampur dengan air hujan. Rasa lain macam giler.

Tapi sweet apa suasana macam tu. Bila ingat balik nak tergelak.

Lepastu bergerak ke Pahang pulak. Sampai Pahang dah malam. Terus cari tempat nak tidur. Dan kitaorang dapat tempat tidur dekat Swiss-Garden Resort Residences Kuantan 


Lagi besau tempat tidur dia. Tapi sebab terlalu ramai sangat orang dalam satu rumah, jadi tempat jadi sempit sikit. Tapi peduli apa, asal boleh tidur. Dengar manusia-manusia sebelah aku tidur berdengkur pun dah rasa bahagia walau dalam hati panas gila. Mengganggu orang tidur dengan lena je tau.

Yeah, best walaupun sempit sebab, tak selalu aku dapat rasa suasana meriah macam tu. Suasana tunggu turn nak mandi. Tunggu turn nak tengok cermin. Suasana nak tunggu turn tengok TV, cas phone. Dan suasana bising yang penuh dengan budak-budak.

Tambah, kitaorang punya rumah tu tingkat bawah. Dan bebetul depan beranda rumah ada kolam renang. So bangun-bangun tak pandang dah bilik air. Terus terjun masuk kolam renang.


Harga pun boleh tahan. Sebab ada salah seorang pak cik aku kerja under kerajaan, jadi dapatlah murah sikit. Murah banyak kot aku rasa.

Sebab kitaorang kena checkout sebelum pukul 12 tengahari, jadi dapat mandi pun tak sampailah empat jam. Siap-siap terus gerak balik JB. Dan dah sampai tengah jalan baru ingat yang kitaorang tak breakfast dekat situ sebab terlupa. Sebab setiap pagi, breakfast dia free. Sangatlah rugi.

Sampai JB terus tangkap lentuk sebab aku drive sepanjang tu. Huhuhuu, macam nak tidur je weh sepanjang hari.

K, tu je nak story. Pengalaman pertama jelajah Pantai Timur kot. Lepasni, entah bila lagi dapat macam ni. Huhuhuu


P/s : Lusa aku dah kena balik KL, huarghhhhhh. Homesick pun bermula kembali.

2 February 2016

Demam Campak

Assalamualaikum annyeong.



Lol, lama gilos tak buka blog. Sempatlah aku nampak beberapa sarang lebah bersarang dalam ni. K.

Beberapa minggu lepas, ada roommate aku dah mula puasa ganti. Bila aku tanya kenapa puasa ganti awal sangat? Baru bulan Januari. Dan jawapan dia,

"Aku kena puasa ganti 20 hari dowh."

"Pehal pula?"

"Sebab masa puasa tu aku kena demam campak."

And I was like, heh. Pehal lambat sangat dia kena demam campak? Dah besau-besau macam ni baru nak kena? Bulan puasa pulak tuh.

Dan setahu aku, setiap manusia akan kena demam campak sekali dalam hidup. Mana yang kena dua kali tu, mesti masa kali pertama kena, demam campak tu keluar tak habis. Dan penawarnya, minum air kelapa. Atau tak pun, sapu kulit pisang dekat kulit.

Tapi itu cerita roommate aku lah. Kena masa puasa. Padan muka dah kena ganti puasa. *gelak jahat* Dua puluh hari pulak tu.

Cerita aku pula kena demam campak, masa aku tadika, tahun 2003. Tak silap akulah, aku kena tahun 2003. Lost sudah. Lost ke loss? Lantaklah.

Dan paling sedih, aku kena bebetul masa raya pertama. K boleh gelak.

Serius lah. Bebetul masuk raya pertama, dah nampak bintik-bintik dekat badan. Dan Mama aku sahkan yang tu demam campak. Dan di saat Ayah, Abang dengan adik aku balik beraya dekat Kedah, kampung Ayah, aku kena duduk dengan Mama dekat Perak, kampung Mama aku.

Sedih dowh. Raya pertama dah tak beraya bersama. Heh, Semua pasal aku.

Tapi part paling best, bila orang kampung datang rumah nak beraya, lepastu nampak aku berbintik-bintik ni, orang kasi duit raya banyak sikit. Huhuhuu, tu je kot kelebihan dia.

Tapi aku tak suka kalau Mama suruh minum air kelapa atau masa Mama nak sapukan kulit pisang dekat aku. Jujur, aku tak suka air kelapa.

So gais, ada pengalaman demam campak ke?
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...