Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

25 April 2016

Bersalahnya Rasa...

Assalamualaikum annyeong,


Hasil carian imej untuk rasa bersalah

Masa kelas account tadi, pukul 2 pm. Kita orang satu kelas kena tunggu about 5 minute untuk tunggu kelas kita orang kosong sepenuhnya barulah kami sekelas boleh masuk. Senang cerita, sebelum pukul 2 pm tu, kelas tu ada senior guna untuk kelas mereka.

Bila dah masuk, dah duduk tempat memasing, aku terpandang kanan aku, dan aku nampak satu wajah yang unfamiliar dalam kelas aku. Tetiba je nampak muka asing dalam kelas tu. Lepastu aku pun cakaplah dekat kawan aku, "Aih, dah nak habis sem baru nampak muka dalam kelas ke?" Sebab masa tu aku ingatkan yang dia pelajar repeat kelas, maksudnya, untuk subjek account sem 2 dia gagal yang tidak membolehkan dia ambil account untuk sem 3.

Lepastukan, a few second later, kita orang satu kelas nampak yang senior tu dah lain macam tau. Badan dia menggigil giler. Rupanya masa tu dia kena sawan. Ohh, dia lelaki. Senior aku setahun.

Dan tahu tak macam mana rasa berdosa dan bersalahnya aku pada senior tu sebab mengutuk dia tadi.

Dan-dan tamat je aku kutuk dia, dia terus diserang sawan, sampai jatuh lantai weh. In fact, masa aku tengah kutuk dia tu, aku perasan juga yang dia tunduk pandang meja je. Tak tahu pula yang masa tu dia tengah tahan dari diserang sawan tu.

Huarghhhhh!! Macam mana nak minta maaf ni? Dah lah tak kenal dia langsung.

15 April 2016

Pesanan Miss Oren

Kadang-kadang, kita kena lupakan sesuatu. Tak semua memori kita kena ingat. Tak semua kenangan kita perlu imbas.

Mungkin memori itulah yang membangkitkan kita. Dan mungkin memori tu jugak yang menjatuhkan kita. Dan mungkin dengan memori tu yang buat kita malu dengan diri sendiri.

Be like,

"It's that me?!" ... "Like a jerk?! Heh," .. "Shame, dude."

Memori biar ia tersimpan dalam fail kenangan. Tak perlu dibuka andai ianya menyakitkan. Tapi kalau hati kau sekeras kayu dan sehandal batu, mungkin kau perlu buka untuk memperbaiki kelemahan itu.

Tak semua manusia tabah mengharunginya. Hanya seseorang manusia yang terpilih saja yang layak.

Allah does not burden a soul beyond it's can bear..

11/1/2016

11 April 2016

Edward Cullen

Assalamualaikum annyeong.




Well, aku bukanlah nak bercerita pasal jejaka bernama Edward Cullen dalam ni, tapi bagi sesiapa yang tahu, dekat rumah famili aku ada membela dua ekor kucing. Yang paling fames mestilah Ed.

Seperti yang aku pernah cerita dalam entri ini, Ed lah antara kucing paling lama bersama kita orang. Dari dia kecil sampailah dia besar dah sekarang. Entah dah berapa banyak dia buntingkan kucing betina pun aku tak tahulah~

Here the sad story,

Aku dapat berita dari famili aku yang Ed dah lama tak balik rumah. Aku tak tahu berapa lama, tapi kalau dia manusia, dah boleh buat report mengenai kehilangan dia.

Dan tadi aku baru dapat cerita baru, yang abang, mama, dan kedua orang adik aku, bermimpikan Ed malam tadi. Dalam mimpi mereka, ada yang cakap, dia orang mimpi suara Ed slow gila, sayu macam tulah. Dan ada pula beritahu, yang Ed tak ada suara. Tapi keempat-empat mimpi itu lebih menjurus pada suara Ed.

Dan aku tak tahulah kenapa aku dengan ayah je tak bermimpikan Ed. Malam tadi aku tidur dengan aman dan damai kot.

Ada juga adik aku cakap, instinct dia kuat mengatakan yang Ed dah mati.

Bila dengar je instinct dia cakap macam tu, aku terus rasa, sedih mungkin. Sempatlah juga aku berendam air mati tadi. Sob sobs

Weh, dia kucing pertama yang aku berani pegang. Yang aku berani timang macam anak sendiri. Kucing yang layan je kalau aku marah dia. Kucing yang watlek je kalau aku selfie dengan dia.

Ed. Dia tak pernah berak dalam rumah. Berak dan kencing mesti kat luar. Tak pernah mencemarkan rumah dengan najis dia. Tapi dia suka selongkar tong sampah. Suka selongkar tudung saji atas meja. Sampai kalau mama goreng ayam atau ikan, mesti mama akan letak bangku kecil atas tudung saji tu biar Ed tak boleh tarik tudung saji tu.

Kalau dia lapar, dia akan mengiau. Kalau dia dahaga pula, dia akan pergi bilik air sendiri untuk minum air. Well, itulah Ed.

Tapi dia pemalas. Kalau ada tikus ke lalu, dia pandang je weh. Lepastu kalau ada lipas depan mata dia, dia kuis je weh. Tak bunuh langsung. Tapi dia cepat react dengan cicak. Aku tak tahulah apa masalah Ed dengan cicak. Asal nampak cicak dekat dinding, dia dah bersuara.

Aku rasa musuh ketat dia cicak tau.

Lepastu, kalau ada memana kucing luar masuk rumah, Ed mesti gaduh dengan kucing tu. Macam dia ada persaingan kalau kucing tu datang rumah -  dia jeleslah senang cakap.

Dan, dia jenis yang tak melekat dekat rumah. Balik rumah bila hujan atau bila lapar je. Mungkin dia tahu, kalau dia balik rumah, habislah kena gomol dengan manusia dalam rumah tu.

Haih sedihnya, kali terakhir aku jumpa, aku marah Ed masa aku balik Johor selesaikan Mara bulan lepas. Dah lama dah kot. Dan tup tup, dapat tahu yang Ed dah tak ada.

Gais, mohon bersimpati atas kehilangan Ed.



9 April 2016

Can't imagine it

Assalamualaikum hai,



Aku pernah sekali tu, dalam mood tengah busy nak berangan, jadi aku pun beranganlah. Tapi beranganan aku kali ni agak lain macam sikit, agak terpesong dari apa yang aku selalu angankan.

Yeah, selalunya, mesti akan berangan nak dekan setiap sem. Lepastu berangan nak kahwin dengan orang kaya yang hakikatnya, orang kaya tu pun tak nak dengan aku. Shame~

Lamunan aku kali ni, entah macam mana, aku boleh terbayangkan;

Satu hari yang sangat happening dalam hidup. Sangat bahagia, ceria dan gembira. Lepastu dapat mesej, mengatakan yang "Mama dah tak ada."

Dandan tu jugalah air mata nak mengalir walaupun hakikatnya perkara tu tak berlaku pun. Ianya sesuatu yang, entahlah. Susah nak explain. Hanya mampu dirasai dengan hati.

Semenjak belajar ni, dapat jumpa Mama, jumpa Ayah dengan famili pun sebulan sekali je. And I bless Allah, sebab sekurangnya Allah bagi juga aku masa untuk jumpa dengan mereka, walau hanya sebulan sekali.

Sebulan sekali pun dah dikira cukup walaupun aku rasa nak jumpa mama dengan mereka semua setiap hari macam sebelum sambung belajar ni.

Dan aku tak dapat bayangkan macam mana kalau andaikata apa yang aku lamunankan tu akan terjadi-walau sebenarnya, perkara tu akan terjadi juga satu hari nanti. Mati itu pasti, bukan?

God, macam mana hidup aku lepas tak ada Mama? Lepas tak ada Ayah? Macam mana aku nak survive dengan hidup? Seriuslah tak dapat nak bayangkan. Sedangkan kalau Mama dengan Ayah balik kampung dan tinggalkan kita orang berempat dekat rumah pun, dah rasa kehilangan yang sangat besar.

Seriuslah, macam mana nak hidup tanpa dia orang? Sedangkan nak basuh baju pun kita orang gaduh kalau mama dengan ayah balik kampung. Bukan gaduh yang siapa nak basuh baju. Tapi gaduh sebab tak nak basuh baju.

Jenis pemalas memasing. Yeah, admit it.

Huh,

Tuhan, panjangkan umur mereka. Sekurangnya, biarlah sampai kami berjaya dalam hidup.

Background lagu : Bila Cinta ost Lagenda Budak Setan

3 April 2016

Housemate

Assalamualaikum annyeong.




Kolej aku ni, peraturan dia kena tinggal di asrama untuk setahun bersamaan dengan dua semester. Tapi kalau rumah dekat dengan kolej, tak payah duduk asrama pun tak apa. Dan peraturan untuk menginap di asrama tak berapa strict sangat.

Bulan Ramadhan tahun lepas, mulanya hari kemasukan kami batch Julai 2015. Kita orang tak mengenali sesiapa. Hanya seorang diri membawa tubuh mendaftar di kolej awal pagi. Selesai daftar, check-in hostel. Masing-masing dapat rumah yang ditetapkan pihak kolej.

Aku orang kedua yang masuk rumah ni. And I got the master bedroom. Memang taklah aku nak pilih katil tingkat atas kan? Aku gayat you know. Kang jatuh tergolek masa tidur, buat naya je.

Malamnya merupakan malam yang sangat awkward bagi aku, bagi kami sepuluh manusia yang menghuni rumah tu. Masing-masing tidak mengenali. Hanya senyuman sebagai salam pengenalan.

Waktu berbuka puasa pun suasana rumah senyap. Hanya menghabiskan sisa-sisa makanan. Dan buat hal sendiri.

Tapi keadaan tak lama, makin lama, kitaorang dah boleh sesuaikan diri dengan yang lain. Terus je tittle family tu wujud. Terasa macam ada ikatan antara satu dengan yang lain. Magiskah ini?

Lol,

Daripada 10 orang tinggal hanya sembilan orang je dalam masa dua minggu, - sebab lagi seorang tu dia tarik diri, atau lebih tepat, dia berhenti kolej sebab dia rasa dia tak boleh bawa course yang dia dapat - merangkap roommate aku.

Selepastu, lagi seorang pula berhenti kolej. Tinggallah lapan orang je dalam rumah ni. Dia berhenti sebab dia sakit dan tak dapat nak teruskan pengajian. - satu course, satu kelas dan satu rumah dengan aku.

Empat bulan kemudian, masuk lagi seorang manusia mengisi kekosongan rumah ni. Dia pindah rumah sebenarnya. Sebab dia cakap, rumah yang dia duduk tu tak ada feel. Macam neraka je sebab terlalu bising sampai dia rasa tak ada life duduk sana. Jadi dia berpindah ke rumah kami - juga merangkap roommate aku.

Kemudian, lagi seorang pula keluar dari rumah. Katanya rumahnya sangat dekat dengan kolej, dan rasa membazir dia bayar yuran asrama kalau dia selalu balik rumah. And we totally okay with that. As long as, we still meet at college.

Dan tinggallah lapan orang je sampailah sekarang.

Gaduh baik gaduh baik dah jadi habit housemate aku. And I'm stay still neutral. Kalau ada antara housemate yang bergaduh, aku tak berpihak pada sesiapa pun. Aku berkawan dengan semua orang. Baikkan aku? huhuhuuu

Kauorang punya lawak, kauorang punya ketawa, kauorang punya marah, kauorang punya penat semuanya aku hafal. Everything in my doraemon pocket. Oh ya, kauorang punya baik hati, kauorang punya dengki, kauorang punya kejam, semuanyalah aku tahu. Every single thing.

Suara sumbang kauorang bila menyanyi, kegilaan kauorang bila something good happen. Haih, everythinglah.

Aku akan ingat manusia pertama yang tegur aku. Aku akan ingat manusia mana yang kejutkan aku sahur. Yang ingatkan aku solat. Yang masakkan untuk aku. Yang ajar aku. Yang selalu angkatkan baju aku dekat ampaian kalau hujan turun. Yang selalu WhatsApp aku. Yang selalu kacau aku. Yang selalu ingatkan aku jangan skipped meal. Yang selalu tolong belikan aku makanan. Yang selalu tanya, "Where are you, baby?".

Dan aku akan ingat juga manusia mana yang tahu kewujudan blog aku ni. Lol, geram betul aku.

And now,...

Masa kita bersama dah nak hampir tamat. Waktu setahun yang diberikan akan tiba di penghujungnya kurang dua bulan je lagi. Oh tak, sebulan lebih je lagi.

How time flies.

Lepas ni, masuk je sem tiga nanti, kita mungkin dah tak duduk serumah macam sekarang. And I really hope, our bonding will last forever.

My mom always said, "Kita bertemu untuk berpisah."

P/s: Kalau kau orang bukan housemate aku, mohon jangan baca.

Tuisyen

Assalamualaikum annyeong.



Masa form 5 dua tahun lepas, lol dah lama rupanya aku tinggalkan zaman sekolah ni. Patutlah rindu dia lain macam. Kah!

Memang setiap kali ada peperiksaan besar macam UPSR, PMR/PT3 & SPM mama dengan ayah mesti hantar anak-anak dia pergi tuisyen. Masa tuisyen untuk SPM, aku ambil subjek Math dengan Science je. Entahlah, memang selalunya kalau tuisyen aku akan ambil dua subjek tu je.

Dan aku mula suka dengan subjek matematik dari tuisyen. Mula dari situ sampai sekarang, aku suka gegiler dengan math. Kalau science pula, memang aku suka dari sekolah rendah.

Masa tuisyen science kan, cikgu yang ajar aku tu cikgu lelaki tau. Nama dia either Fariz atau Faiz, something like that lah. Aku tak ingat sangat. Bukan tak ingat, sebenarnya aku tak pernah tahu pun nama-nama cikgu tuisyen aku. Tahu nama dia pun bila classmate aku duk sebut-sebut nama cikgu tuisyen tu.

Dan seriuslah, cikgu tuisyen Science aku handsome bak hang wehhhh. Sangat handsome. Sampaikan aku rasa bersemangat gila setiap kali nak pergi kelas dia setiap hari Isnin malam.

Rasa macam tak nak skipped kelas dia langsung. Aha, aku memang tak pernah skipped kelas tuisyen okeh. Nanti kena pelangkung dengan mama, naya je.

Aku pernah juga buat kerja gila, masa dia tengah mengajar, aku senyap-senyap ambil gambar dia curi-curi. Lepastu aku update insta masa tu jugak. Kah! Tapi tak pastilah samada gambar tu still ada lagi dekat insta aku ataupun tak.

Lepastu kan, semua yang dia ajar kan, macam masuk tau dalam kepala otak ni. Tuh pasal SPM Science aku A. Huhuhuuu

Tapi itulah, sekejap je dia dapat ajar aku. Dalam bulan lapan macam tu, dia cakap dia nak berhenti mengajar tuisyen sebab dia kena pindah ke KL, tak silap.

Lepastu adalah dalam beberapa bulan sebelumnya, ada seorang classmate aku, lelaki. Dia tanya cikgu tu, "Cikgu bila nak kahwin?"

Lepastu cikgu tu senyum, makin buat aku cair wehh.. Hahahaaa, dia cakap, "Insya-Allah dalam bulan sepuluh nanti."

Tahu tak, masa tu hati aku berkecai gila weh.

Tapi tu cerita dulu lah.. Hahaa, nak tergelak ingat semua tu. Entah ke mana entah cikgu tu berada sekarang.

Haih, tahu mama aku pasal ni, habislah.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...