Home Owner Gais Karya RulesReview
"Keep smile even your heart bleeding." - Saidina Ali.

27 June 2016

The Winner - 1st-giveaway-by-miss-oren -

Assalamualaikum annyeong,


Seperti yang sedia maklum, ekhem, sekarang tibalah masanya untuk aku tuan punya belog mengumumkan pemenang yang sudi menjayakan segmen The First Giveaway by Miss Oren.


Sungguh, aku tak reti nak karang ayat-ayat semanis cornflakes madu untuk korang tapi I would like to say a big big big thank you to all yang sudi menjengah dan meninggalkan jejak korang untuk blog picisan ni.


Again, thanks.


So here, pemenangnya adalah . . .


Oh jap, sebelum tu, aku cabut undi ni pun menggunakan random.org. Serius, aku tak tahu nak pilih siapa sebab semuanya hebat-hebat belaka di mata aku *ayat klise hahahaa..* So blame random.org kalau bukan korang yang menjadi idaman matanya untuk memilih.


And again,


Pemenangnya adalah ;






--- Anis Khalilah  ---

Tahniah kepada pemenang!




Dan kepada pemenang, sila email aku di missdotdot15@gmail.com untuk sesi menuntut hadiah korang; Sertakan bersama;-
Nama Penuh, Alamat. No. Telefon dan Link Blog.
Once again, thanks.

14 June 2016

Perginya Seekor Kucing

Selasa | 14 June 2016.

Speechless.

Satu rasa yang buat aku tergamam, terdiam, terkaku bila menyaksikan satu kejadian dengan mata sendiri.
Sempatlah air mata aku mengalir menyaksikan kejadian yang sangat menyayat hati.
Rasa macam nak hambur segala sebak dan sedih dalam dada.

Aku pernah beritahu sebelum ni, yang dalam rumah aku, ada membela beberapa ekor kucing. Aku yang dulunya sangatlah takut gila dengan kucing ni boleh terfall in love pulak dengan kucing ni. Huhuhuu

Dan dalam entri ini juga, aku pernah beritahu kehilangan seekor kucing yang menjadi dambaan famili aku. Yeah, termasuk aku sekali rasanya.

Dan tadi, dalam lebih kurang 10 ke 15 minit sebelum masuk waktu berbuka puasa di Johor Bahru, sekali lagi famili aku dapat satu berita pasal kucing. Kucing tu kaler hitam. Full black. Mata dia pun kaler hitam. Kalau dia duduk dekat sofa rumah, sampai kekadang aku tak tahu mana satu dia mana satu sofa rumah.

Ohh, nama dia Kecik. Sebab dia paling kecil dalam rumah, dia kucing terakhir yang menapak masuk rumah buat masa ni. Dan sebab badan dia yang paling dan tersangatlah kecik antara yang lain. Umur dia pun aku rasa baru sebulan dua bulan macam tu.

Kucing tu mama aku jumpa dekat belakang rumah. Masa jumpa tu adalah dalam bulan lepas kot. Aku pun tak ingat. Tapi barulah jugak.

Masa nak dekat berbuka puasa tadi, masa ayah baru sampai rumah, adik aku yang paling kecil sekali tu kasitau yang ada darah dekat depan rumah. Lepastu cari punya cari, si Kecik tu ada tercorok dekat tempat simpan barang depan rumah. Darah banyak gila. Sampaikan dia punya poops pun keluar sekali.

Nazak gila lah keadaan dia masa tu.  Aku nak menangis, tapi dikentalkan hati. Sedih memang sedih.

Lepastu bila mama cakap yang, “Tak boleh selamatkan dia dah tu,” That time, I feel like, macam nak meraung dekat situ jugak.

Tapi serius, keadaan dia sangat-sangat-sangat-sangat-sangat teruk gila babeng weh. Nak tarik nafas pun tersekat-sekat. Kitaorang sentuh kaki dia pun dia tak bagi feedback apa-apa.

Lepastu dengar siren berbuka dekat radio. Pergi berbuka sekejap. Tapi selera nak makan semua kelaut. Just makan popia dengan minum air je. Lepastu pergi depan balik nak tengok dia.

Macam-macam conclusion yang kitaorang satu famili buat untuk ‘selesai’kan misteri yang menghantui. Nak kata dia terhempap apa-apa dekat depan rumah, macam tak logik. Kalau terhempap pun, mesti akan ada darah dekat barang yang dihempap tu. Tapi ni takde langsung. Clean and clear.

Hanya ada darah dekat depan pintu, lantai dan sepanjang jalan sebelum dia berhenti dekat simpanan barang-barang tu. That all.

Dan yang tahu apa yang terjadi sekarang ni, hanya Allah, dan dua ekor kucing yang lain yang selalu mereka berdrama dekat depan. Kalau dua kucing yang lain tu boleh bercakap, dah lama aku tanya.

Lepastu, ayah pergi depan, ayah ambik si Kecik tu bawa jauh dari tempat simpanan barang tu. And guess what, darah yang banyak tu, dari mata si Kecik. Ya Allah, saat tu juga air mata aku mengalir. Sedih. Menyayat hati gila keadaan Kecik. Sebelah mata dia penuh dengan darah.

Tuhan, Kau cabutlah nyawa dia secepat mungkin. Aku tak sanggup tengok dia nazak macam tu. Kesian.

Weh, baru siang tadi Kecik tu teman aku cuci kaki dekat luar sebab aku terpijak taik kucing. Baru siang tadi, dia tangkap kaki aku masa aku tengah berjalan nak keluar. Baru siang tadi aku pegang dia, usap-usap dia. Baru siang tadi aku main-main dengan dia. Baru siang tadi dia hantar aku naik kereta. Baru siang tadi aku mintak maaf dekat dia sebab masa aku nak tutup gril pintu rumah, dan gril tu terlanggar hidung dia.

Dan semuanya berlaku dengan cepat. Tahu-tahu dia dah nazak sekarang.

Tapi sekurangnya, aku tahu macam mana cara dia mati. Dia mati depan mata aku. Dari Ed, yang hilang tiba-tiba. Entah macam mana dia sekarang. Entah macam mana cara dia mati pun aku tak tahu.


Dia mati bulan puasa. Huhuhuuu~~

Gais, he's dead. Just now, 8.33 pm.

7 June 2016

Ramadhan Seorang Diri

Assalamualaikum annyeong,

Credit:-


Ramadhan tahun lepas,


Ramadhan pertama tanpa keluarga. Fefeeling sedih pulak.


Well, sebagai seorang anak perantau. Belajar di luar negeri (ayah cakap KL tu luar dari negeri Johor. Dan bolehlah diterima sebagai luar negeri). Tahun lepas juga bermulanya hidup aku berdikari. Semuanya diurus sendiri.


Selalunya, adalah juga mama suruh simpan duit ke kan. Tapi bila dah bersendiri ni, masa nilah kau kena simpan duit tu walaupun tak ada orang suruh. Belajar berjimat. Guna je apa yang ada. Jangan membazir. Lelagi aku yang belajar di Kota Metropolitan ni. Banyak giler duit nak kena guna.


Sebenarnya aku nak cerita pasal Ramadhan seorang diri sebenarnya. Melebih pulak,,


Huhuhuu..


Bila ingat pasal sahur semalam, berbuka jugak, rasa macam cepat gila waktu berjalan. Sedar-sedar dah ramadhan kedua sebagai seorang pelajar. Selama ni pelajarlah juga, tapi perlajar yang tak matang lagi. Well, perempuan adalah wanita yang tak pernah matang. I admit it.


Sahur tahun lepas, aku berpuasa tanpa keluarga. Bila sahur sensorang ni, sangatlah tak best. Tuh yang paling menyedihkan, bila sahur biskut cecah nescafe je weh.. Tap tap tap.. Manalah ada kedai area asrama aku tu buka pepagi. Nak keluar pula takut sensorang.


Well, sebab housemate aku jenis yang suka sahur awal-awal pagi. Lepastu ada juga yang jenis tak sahur. Aku pula jenis yang suka sahur hujung-hujung waktu. Nak dekat Subuh baru aku berhenti makan. Memang sendirilah nampaknya.


Dan pernah sekali tu, malamnya aku beli nasi apa entah aku tak ingat. Tujuannya nak makan masa sahur. Tapi tahu tak, nasi tu basi bila aku bangun nak sahur. Sedih wehh,, dah kena makan biskut cecah nescafe.


Hidup di perantauan ni memang menyedihkan tau, lelagi kalau orang yg jenis tak boleh jauh dari famili macam aku ni.


So memana yang hati tisu tu, cepat sangat homesick, fikirlah bebanyak kali kalau nak studi dekat Korea ye.

Tersedu

Assalamualaikum annyeong,


Tersedu | hiccup

noun

 UK also hiccough/ˈhɪk.ʌp/ 

adalah keadaan biasa dirasai sama ada bayi, kanak-kanak atau orang dewasa.

Punca sedu?

  • Menelan terlalu banyak udara
  • Makan secara lahap
  • Berasa bimbang atau teruja
  • Merokok
  • Mengambil alkohol berlebihan

Kaedah menghilangkan sedu?

  • Tahan nafas selama beberapa saat. Pastikan duduk dengan tenang
  • Segera minum segelas air suam atau makan sesudu teh gula atau madu
  • Bernafas dalam plastik udara
  • Tenangkan jiwa dan minda
Well, dah lama tak kena benda alah ni. Aku selalu sebut 'Sesendu'. Tak tahulah kenapa. Tapi bila semalam (lepas berbuka) dengan harini (lepas sahur), tiba-tiba terkena, terus macam blank tetiba. Tapi macam seronok pula bila boleh buat orang gelak.

Contoh, bila aku tengah bercakap dengan seorang manusia, lepastu tetiba berhenti sebab nak tersedu, dan keluarlah bunyi-bunyi yang sangat pelik dari mulut, tup tup, manusia tu terus gelak. Kan ke seronok tu dapat buat orang gelak tetiba walaupun keadaan tengah serius masa tu.

Dan ada pula orang cakap, tersedu ni sebab kita nak tinggi. Hahaa, macam tak boleh pakai je. Semalam aku kena tersedu ni, bila dah habis tersedu ni aku trylah ukur ketinggian, eheh pahal still sama je tinggi aku tak berubah-ubah? Harini pun sama juga.

Lol,

Cara hilangkan tersedu? Minum air masak bebanyak. Tapi kan puasa ni, so kaedah menghilangkannya, dengan ambil secebis kertas dan jilat kertas tu kemudian lekatkan di dahi. Simple.

Alah yang macam selalu mak bapa buat dekat baby dia orang. Comel apaaaa.. Aku pun selalu buat juga macam tu kalau rasa-rasa malas nak keluar bilik minum air.

T'T
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...